Loading...

Kamis, 27 Juli 2017

Tiga Wanita Muda Paksa Seorang Pemuka Agama Beginian di Ranjang, Alasannya Mengejutkan

author photo
Tiga Wanita Muda Paksa Seorang Pemuka Agama Beginian di Ranjang, Alasannya Mengejutkan


BANGKAPOS.COM - Sebuah peristiwa pemerkosaan bikin gempar Zimbabwe.Tak biasa, karena pelaku pemerkosaan ini adalah wanita.Tak tanggung-tanggung pula, karena pelakunya berjumlah 3 orang.Tiga wanita itu adalah Sandra Ncube (21), Riamuhetsi Mlauzi (23), dan Mongywe Mpofu (25).
Mereka memperkosa seorang pendeta.Ketiganya dibawa ke pengadilan di Bulawayo dengan tuduhan serangan tidak bermoral terhadap pendeta tersebut pada 14 Juli 2017.Dikutip Grid.id dari The Daily Mail, menurut jaksa, pendeta dari gereja di daerah Cowdray Park itu mendatangi rumah ketiga wanita tersebut.
Tujuannya, untuk kegiatan gereja.Menurut jaksa penuntut, ketiga pelaku langsung mengeroyok si pendeta dan mencabulinya.
“Begitu berada di dalam rumah sekitar pukul 7 malam, salah satu wanita menangkap pinggangnya dan yang lainnya menanggalkan celananya,”
“Mereka menariknya ke tempat tidur dan satu pelaku, Mongywe datang membawa kondom,”
“Lalu, Sandra berhubungan seks dengan korban tanpa persetujuannya,” kata jaksa.
Di persidangan, ketiga wanita itu membantah telah melakukan tindak pemerkosaan.Namun, mereka mengakui telah melakukan tindakan yang amoral.Ketika ditanya alasannya, sunguh mengejutkan.Ternyata tiga wanita itu hanya ingin membuktikan sesuatu.Mereka ingin membuktikan bahwa pendeta, juga manusia yang punya nafsu syahwat dan bisa terangsang.Untuk itulah, saat pendeta masuk ke rumah, ketiga pelaku menjalankan misi itu.Mereka penasaran soal kehidupan seseorang yang selama ini jarang memikirkan soal kehidupan dunia termasuk tentang wanita.Satu pelaku, Riamuhetsi mengatakan bahwa pendeta itu selalu datang ke rumahnya saat ia sedang mandi.Tentunya, kondisi tersebut membuat wanita ini merasa tak nyaman.

Namun, di sisi lain dia ingin melihat reaksi pria tersebut dalam kondisi usai mandi. 
Sang pendeta selalu mengatakan bahwa dirinya adalah orang yang beriman, saleh, dan tidak tunduk pada nafsu.Mendengar ucapan itu, ketiga wanita tersebut semakin tertantang.Mereka tak sabar ingin membuktikannya.

Hingga akhirnya peristiwa tersebut terjadi dan membuat heboh warga sekitar.
“Saya ingin membuktikan bahwa pendeta juga memiliki perasaan dan nafsu seperti orang lain,” ungkapnya.
“Saya ingin dia menyadari bahwa dia tidak istimewa untuk bisa terbebas dari rayuan seksual,” lanjutnya lagi.
“Dia terangsang oleh godaan, hanya itu yang ingin saya lihat,” kata Riamuhetsi menjelaskan maksud dari tindakannya.
Rekannya yang lain, Sandra, menganggap bahwa insiden itu adalah sebuah lelucon.Sementara pendeta yang tak disebutkan namanya itu dibawa ke rumah sakit untuk diperiksa untuk memberikan laporan ke pengadilan.Sedangkan ketiga wanita tersebut akan dikirim kembali sampai 7 Agustus nanti untuk diadili secara penuh.Saat diinterogasi oleh pihak yang berwajib, ketiga wanita itu membuat polisi geleng-geleng kepala.Pelaku mengaku hanya ingin membuktikan bahwa tidak ada pria yang kebal dengan godaan seksual.
Sekali pun adalah seorang yang alim. (*)
loading...

This post have 0 komentar


EmoticonEmoticon

Next article Next Post
Previous article Previous Post

Advertisement

Loading...